Search This Blog

Loading...

Sunday, August 21, 2016

Tak mampu...

Marin, buat kek seperti kat bawah... utk cheese cake.  Entah apa rasanya.  Tapi memang naik tinggi sangat la... malas nak pi cari daun pandan belakang rumah, saya gantikan dengan esen vanila jer la...

Sib baik saya letak kertas tinggi dari loyang... tak ada la tumpah... hehehe...
 
Memang naik tinggi...
 

Sedang saya membasuh peralatan buat kek... kakak balik dari tuisen.  Dok di meja belakang saya.  Tanyakan beberapa perkara.  Saya jawab saja... dan bertanyakan dia samada dia berwasap dengan mak dia ? Katanya bukan... kawan saja.  Ok...


Dia masih berwasap lagi... saya sambung membasuh pinggan... kemudian perlahan saya berkata...

"Kakak... tolong beritahu pada Kak Yan... jangan tulis macam macam sebab dia tak tahu cerita sebenar"

Kakak diam saja, masih melihat HP...

"Alang tu, ayatnya sangat kurang ajar."

Kakak buat tak tahu saja...

"Kakak jangan cerita apa yang berlaku dalam rumah ni pada mereka, kerana Alang tu mulutnya macam puaka... Kak Yan pun selama ni cantik dan lembut pun dah berubah... mulutnya pun ikut puaka juga... suka suka mengata dan tak hormat orang... mama tak ajar kakak macam tu... dari kecil lagi mama tak suka orang mengata dan tak hormat orang lain terutama orang lebih tua dari kita...."

Kakak diam buat tak tahu...

Hmmmm....

Sedihnya saya... sebab apa yang saya cakap tu terlalu perlahan... yang mendengar hanya hati saya.  Ianya bergema dalam kepala saya sahaja...

Saya tahan... kerana fikirkan kesannya akan jadi lebih buruk saat kakak nak amik exam.... 

Jadi, biarlah...

Saya cakap pada suami saya, mungkin hanya saya saja perasan.  Mungkin ayat tu tiada kaitan dengan kami.

Suami cakap, tidak.... ayat tu memang jelas mengata pada kami.  Mereka tidak patut masuk campur.  Tidak patut jadi batu api.  Mereka tidak tahu hal sebenar.  Lagipun kata kata mereka sangat kurang ajar.  Suami sudah patah hati.  Sangat kecewa.  Dia tak mahu ambil tahu lagi hal keluarga Kak Ani dan tak mungkin balik Pahang jumpa Kak Ani lagi... hmmm...


Dia juga sudah merajuk dengan sikap kakak yang selama ini buat tak tahu dan buat muka bila dia bertanya nak makan apa setiap kali balik sekolah...

Suami saya dah tak mau lagi ambil kakak balik sekolah.  Walaupun begitu... suami tetap ingat pada kakak... dia beli laksa yang jadi kegemaran kakak, biarpun kakak tak makan... dah jemu agaknya. 


Kami beli Pizza, simpan dua keping untuk kakak... tapi kakak tak mau makan.  Dia makan meggi. 
Dia stress, duitnya hilang.  Rasanya Kak Ya ambil lagi.  Saya tidak dapat memastikan kerana saya tidak nampak, Kak  Ya pula mati mati menafikan. 

Last last duit jumpa juga. 

Kakak minta saya masakkan ikan masak asam.  Saya yang sedang iron baju, berhenti sebentar dan masak asam tu.  Dia makan.  Yang lain tak makan nasi... adik mi dah makan nasik kenduri petang tadi.  Abang makan kek dan meggi juga.  Selesai makan, kakak masuk bilik.  Agaknya sambung study.  Dia ada exam hari ni.  Percubaan...



Saya sedih, kerana yang saya marah atau saya ajar adalah anak saya... yang saya jaga dari kecil.  Salahkah kalau saya menyuruh dia buat kerja dapur tolong saya ?  Adakah nak jadi perempuan yang tak tahu buat kerja dapur... nak dok dalam  bilik saja ?

Saya marah dia... kerana tidak hormat saya .... salahkah ? Dia marah sebab adik tak hormat dia, sedangkan dia tak rasa bersalah tak hormat saya ? Hmmmm...

Bila dia merajuk, hempas pintu, tak buka pintu bila saya nak bercakap... buat tak tahu dan diam bila saya bertanya.... saya tetap tahan sabar saya.  Sebab saya rasa itu memang sikap anak remaja.  Memberontak.  Saya memang cuba bersedia untuk hadapi saat anak jadi remaja.  Saya biasa dengar keluhan Chik mengenai anak dia.  Itu anak kandung dia.

Tapi, sabar saya jadi hilang bila saya membaca kata kata hinaan dari kakak kandung Kakak. 

Saya tak suka orang kurang ajar... tambah tambah lagi orang yang muda dari saya.... dan anak saudara saya pula tu.

Ah... silap saya kerana fikirkan Yan tu berbeza dengan yang lain.  Silap saya kerana sayangkan dia dari dia kecil dan suka pada dia kerana dia sangat comel dan kelihatan suci.  Bila dia buat begitu, lukanya sangat teruk dan saya menangis sampai bengkak mata... huhuhu...  Teruk betul.

Alang juga, saya fikir dia dah berubah... dah jadi mak orang... dah besar... patutnya lebih matang dan hormat orang lain... rupanya tidak.  Dah dapat pangkat Datin... Entah Datin Sri ker apa tak tau la... dan minta orang hormat dia, panggil Datin jugak.... hahaha... dah la Dato beli... ades !

Eh... ngumpat plak... tapi tak apa la... lucu disaat saya sedang sedih nih...

Biarlah saya ketawa sebentar yer...

Hmmmm....

No comments:

Post a Comment