Search This Blog

Loading...

Monday, August 8, 2016

Abang...

Abang...

Anak saya sorang ni sangat suka merajuk.  Dia adalah idola adik dia, Dik Mi.

Ke mana saja, buat apa saja... mereka berdua.  Tidor berdua, makan berdua, main berdua.  Kekadang bertiga dengan Kak Ya.

Dik Mi dan Abang memang sangat memahami.  Sekurangnya memahami saya.  Kalau mereka mahukan sesuatu, mereka tanya samada saya ada duit atau tidak.  Jika tiada, mereka tak paksa.  Saya boleh percaya pada mereka berdua berkaitan dengan duit.

Semasa abang minta izin utk ke KEM UPSR anjuran BH tu, dia tanya samada saya ada duit atau tidak.  Samada saya dah gaji atau tidak.  Saya tahu, kalau saya cakap saya tak ada duit, dia tak akan paksa atau merajuk.  Perangainya sama macam saya masa kecil.  Saya tidak mahu susahkan mak ayah, saya sanggup kuburkan keinginan saya untuk sertai apa apa aktiviti jika memerlukan bayaran yuran atau perlu beli apa apa yang saya rasa mahal.

Abang jenis lembut hati... sangat sangat lembut... tidak boleh salah sikit, merajuk.  Biasanya dia dok diam tak bercakap.

Sejak saya marahkan dia dengan sikap dia yang diamkan diri bila saya bertanya, sekarang dia dah cakap apa yang dia rajukkan.

"Kakak pukul..."

"Adik Mie pukul..."

"Kak Ya pukul..."

Biasa begitu la alasan dia.

Sedangkan saya tahu mereka memang macam tu... masing masing main main, ejek ejek... pukul pukul balas balas... last last gaduh.  Tidak pun, main ganas ganas, terpukul sakit skit, dah gaduh.

Jadi, saya pujuk saja... tukar suasana... ajak makan atau ajak tengok TV atau sembang hal lain.  Nanti mereka lupa, mereka berbaik semula.

Itu dah jadi biasa...

Pening juga kalau waktu saya stress... sebab saya tak akan bersikap baik bila saya stress.




No comments:

Post a Comment