Search This Blog

Loading...

Monday, April 25, 2016

Sabarlah hati...

Semalam, balik dari kerja, pukul 6.30.  Sapu luar rumah.  Masuk rumah, lihat dapur dan sinki berterabur.  Baju belum bersidai.

Ada dua dapur dan dua sinki.  Buat kerja pelan pelan.  Hubby dan Kak Ya pegi beli makanan.  Nasib baik, sebab dah tak larat nak masak dan rasanya tak sempat nak masak kalau anak kelaparan ni.

Saya basuh pinggan dan lap table top.  Sapu juga ruang dapur dan juga mop.  Entah kenapa la anak anak termasuk somi tu tak boleh buat kerja cermat skit... mesti ada saja berterabur milo dan sampah sampah kat lantai.

Saya ke dapur basah dan basuh lagi bekas bekas semalam.  Penat tu penat la... tapi buat jer la.  Nak suruh anak, karang hati ni terluka.  Baik tangan yang luka daripada hati terluka.

Abang datang mendekat dan tunjukkan bahunya ada parut hitam lebam sedikit.

"Kenapa ?", saya bertanya.
"Semalam kan abang dah cerita".  Saya tak ingat jika ada abang cerita.  Adik mie ada la cerita. Sepeninggalan saya pergi ke SP buat kerja sambilan, mereka bergaduh.

Abang cakap, kakak gigit bahu dia.

"Kenapa kakak gigit ?"

"Mana abang tau"


"Mesti abang gelak kat kakak ?"

"Tak la... abang lari bila kakak panggil"
"Kak Ya baling bola kena muka kakak, kakak pukul kak Ya.  Abang lari."
Yer, adik Mie juga lari.  Tapi adik Mie dah cerita semalam, kakak tendang dia, kepala dia kena pintu.

Saya tak tahu nak percaya yang mana satu.  Saya tanya, ada bengkak atau luka kat badan adik Mie? Kelihatan tak ada. 

"Kepala abang lebam", adu abang.  Saya belek kepala abang.  Memang ada tanda merah merah.  Saya tekan dan tanya samada sakit atau tidak ?  Dia kata sakit.  Kesiannya anak saya.

Saya tahu, mereka kalau bergaduh berlawan memang sangat kasar.  Tapi saya tak sangka Kakak akan buat begitu.

"Macam mana kakak buat sampai lebam paler abang ?"

"Kakak pijak kepala abang", kata abang lagi.

"Macam mana ?", saya bertanya sebab saya tak dapat bayangkan kakak jadi kakak yang macam dalam TV... sikap orang yang saya tidak suka... sikap orang yang kejam.

Abang suruh adik baring dalam kedudukan dia semalam.  Dan abang buat gaya nak pijak kepala adik.

Hmmmm...

Memang sangat melukakan bila melihat begitu.

Sampai hati kakak buat kat adik adiknya macam tu. 

Bukan sekali, dah banyak kali juga kakak berlawan dan pukul adiknya.  Selama ini saya buat tak tahu saja.  Memang kadang kadang melampau, tetapi saya tak mahu masuk campur.  

Dalam saya tak masuk campur macam ni pun, kakak masih kata saya macam macam...

Entah la...





Biasanya abang balik dengan kakak tengah hari.  Semalam abang nak balik dengan adik Mie pukul 6. Saya tak pasti samada abang masih bergaduh dengan kakak atau abang takut dok dengan kakak bersendirian.

Saya tak pasti dan saya tak tahu macam mana nak tanya.

Saya juga tak tahu nak buat apa sekarang.

Menyedihkan hati saya... tetapi...

Malam tadi, selepas solat maghrib, saya membaca msg kakak.   Rasa malas nak layan.  Tetapi, saya fikir, tiada kesudahan kalau buat tak tahu.  Saya ketuk bilik kakak, dengan niat nak berbual dan berterus terang.  Kakak kunci pintu dan berdiam diri.  Tak pasti samada dia tidur atau dia malas nak buka pintu.

Cara begitu memang sangat sangat melukakan  hati saya.  Dah banyak kali dia berkurung dan tidak buka pintu bila saya panggil.  Telah banyak kali juga dia menjawab dengan kasar bila saya panggil dia.  Tak apa la... mungkin saya bukan ibu kandung dia, dia tak berdosa dengan saya.

Ada beberapa sikap dia... yang melukakan hati saya sebagai ibu yang membesarkan dia.  Memang saya tak melahirkan dia, tapi saya membesarkan dia.  Dia memperlakukan saya seperti ... hmmm... sangat melukakan.

Saya cuba fikir, mungkin diusia remaja, buat sikap dia begitu.  Entah la... waktu dia sekolah rendah juga dia ada melukakan hati saya... saya saya rasa, tak ada anak akan buat begitu pada ibu mereka, tapi kakak buat.  Dia minta maaf... katanya itu usia dia kanak kanak.  Dia dah remaja, dah besar, dia tak akan buat lagi.  Now, dia buat lagi perkara perkara yang melukakan.

Beberapa kali abahnya merungut.  Saya mendiamkan diri.  Sebab saya tak tahu apa patut saya buat.

Saya hanya membalas msg kakak... meluahkan rasa.

Entah kakak faham atau tidak.  Saya tak tahu.

Pagi ini, kakak masih membentak bentak... masih buat muka.  Saya mendiamkan diri.  Hanya melihat kelakuan dia.

Kakak dah besar.  Tak boleh ditegur tak  boleh dimarah lagi.

Kalau anak sendiri, anak kecil, kita marah, kita tegur, anak akan kembali peluk sayang kita.  Anak orang, kita tak berani nak marah.  Bila kita tegur, dia terasa dia anak orang.  Kalau kita marah, dia kata kita tak sayang.  Sangat serba salah.  Abahnya salahkan saya kerana manjakan dia.

Hmmm...

Sabarlah hati...

Kalau kakak nak kembali bersama keluarganya, lepaskan dengan rela hati.  Mungkin itu terbaik untuk dia...

Sabarlah hati...

Kakak dah besar... kata somi saya...

Saya tak cerita pada abahnya pasal hal dia bergaduh dengan adik adik.  Kalau saya cerita, tentu jadi hal lain.  Biarlah...

Somi saya memang pantang kalau pukul anak anak dia.  Usah kata kakak, saya pun kena berjaga jaga untuk marah atau pukul anak depan dia.  Saya faham, dia jadi macam tu sebab dia sayang anak dan dia selalu tinggalkan kami.  Saya tak mahu ada kenangan sedih bila dia ingatkan anak.

Sebab tu, bila dia suruh itu ini berkaitan anak, saya diamkan diri.  Biar dia sendiri marah anak.  Biar dia sendiri yang stress.

Somi cakap... sekarang ni, kita mak ayah jadi hamba anak.  Anak anak tak mau tolong dia.

Hmmmm...

Bukan saya sorang... somi pun sama.  Saya dah malas nak fikir... kalau rasa tak mampu, jangan buat, tetapi jangan marah saya.  Marah sendiri anak sendiri !

Sebab tu, sesekali saya balik kerja... saya tidak pandang segala sepah dan pinggan serta habuk.

Saya terus masuk bilik... dan berehat !

PENAT OTAK !





No comments:

Post a Comment