Search This Blog

Loading...

Monday, June 23, 2014

Kami dan kucing...



http://norizawani.blogspot.com/2013/12/kucing.html



Hidup kami dari anak aku belum dilahirkan lagi memang dikelilingi oleh kucing.  Hubby suka bela kucing.

Masa maid aku ada, dia suka juga bela kucing... hinggakan kucing kami sampai berbelas belas ekor... sihat dan besar.  Sehingga satu masa, tinggal satu jer kucing.  Yang lain mati kena penyakit hawar.

Anak anak, tambahan lagi Ika sedih menangis waktu kuburkan mereka satu persatu...

Dari seekor tu, dia beranak lagi... dan dapat 4 ekor.  Tapi datang pula penyakit apa tah, kulit kucing ini abis jadi menggerutu dan gatal.  Kami taruk ubat.  Tetapi seekor tewas.

Tinggal la 3 ekor kucing ini sahaja.  Semua kucing ini ekornya sangat kembang.  Tiap hari kami beri makan makanan kucing.

Semasa di Legong baru baru ini, aku lihat banyak kucing berkeliaran.  Pagi waktu kami nak keluar, aku gaulkan nasi dan ikan lebihan kami utk beri pada kucing.  Tapi, tak ada pula kucing pagi tu.  Agaknya mereka kekenyangan malam tu dijamu oleh pengunjung kolam.

Tapi, aku gaulkan juga, dan memanggil manggil kucing lain...

Meowwww.... meowww... aku ajuk suara kucing.

Ada suara kucing yang menyahut...

Kelihatan anak kucing.  Aku panggil dia tak datang.  Aku pi dekat, aku dukung dan berikan nasi padanya.

Aku masih mendengar satu lagi suara kucing, tetapi antara dengar dan tidak.  Sayuppp saja suaranya.  Aku suruh kakak lihat sekitar, mungkin di tingkat atas atau di mana mana.  Tak ada...

Last last, aku cuba lekapkan telinga pada satu pintu stor bawah tangga.

Meowww... meowwww.... aku panggil.

Dengar suara dari luar... sayup saja...

Aku agak, ada kucing dalam stor tu.

Aku cuba buka... dua tiga kali aku cuba, tak berjaya.

Kemudian, aku laporkan pada petugas, minta mereka buka pintu tu.

Aku kembali semula... dan aku dengar suara kucing makin jelas... mengiau...

Aku cuba membuka sekali lagi... TUP... boleh pulak bukak !  Cis...

Kelihatan seekor kucing yang dah kurus keluar.  Aku tak tau berapa lama dia dok kat dalam tu, tapi perut dia sangat kempis.  Jalan pun pelan pelan jer bila aku panggil.

Lepas tu, aku arahkan dia pegi kat tempat aku letak nasi bersama dengan anak kucing.  Dari segi rupa, aku rasa anak kucing yang mula mula aku jumpa tu mungkin anak kepada kucing ni.

Hmmm... kesian... 


Isk.. bila baca cerita pasal Firdaus Dullah tu...  macam macam la tempat... tanya pakcik gugel jer, dapat semua... salah satunya kat sini  http://www.ammboi.com/2014/06/22/6-foto-muhammad-firdaus-dullah-remaja-oku-dikurung-ibu-di-taman-semarak-nilai/

Sakit hati kan ???

Adeh adeh adeh... sakit jantung aku dua tiga hari nih...

p/s : Selain dari kucing biasa kat atas tu, kami ada sekor kucing parsi !

2 comments:

  1. baru tgkl video firdaus tu tadi, tak sedar bila tah sy menangis sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ler... kesian sangat budak tu... hmmm... ahli syurga...

      Delete