Search This Blog

Loading...

Sunday, October 16, 2016

Belajar dari pengalaman...

Minggu lepas, budak dua orang ni bersukan dan dapat pingat.  Semangat betul mereka.


Abang berlari jugak.  Katanya cikgu tak adil kerana tersilap orang yang menang.  Memang pernah berlaku bila dalam kelam kabut, cikgu silap tulis nama pemenang bila pemenang sebenar tidak terus tuju pada cikgu yang tulis nama tu.  Pernah juga saya lihat, tetapi saya malas nak masuk campur.

Biar la abang... lagi pun sebelum ni (tahun lepas) abang dah dapat pingat, dan adik Mie ambil gambar bergaya dengan pingat yang abang dapat... ekekeke... sabor jer la anak bongsu saya sorang tu.

Ok...

Itu cerita minggu lepas.  Cerita DCCK saya pula... saya akan selitkan di bawah bawah begini kerana, saya ingin meluahkan tanpa mencari publisiti.  Jika saya letak di atas ceritanya... saya bimbang jika disebar sebar... Saya senang low profile... seperti hidup saya sendiri... lone ranger kata kawan saya.  Makan sendiri... buat kerja sendiri... dan banyak menyendiri saja.

Dari minggu lepas saya perang dingin dengan suami.  Dia masih bercakap dan melayan saya seperti biasa.  Saya saja yang tiada hati.... kering dan sepi.  Masih bercakap jika perlu.... dan kebanyakkan masa, saya mendiamkan diri.

Saya hanya banyak berbicara dalam whatapps kepada suami.  Dia tidak membalas sepatah pun.  Tiada kata maaf, tiada kata sayang.  Juga tiada kata 'k'.

Hanya saya meluah rasa.

Saya katakan padanya, jangan paksa saya kembali seperti dulu selagi hati saya tidak rela.  

"Abang tak akan berubah... sampai bila bila... biarpun abang janji nak berubah..."
"Saya tak akan merayu untuk abang berubah... saya akan berubah ikut rentak abang..."
"Abang rasa tak suka ... saya juga akan benci..."
"Abang rasa nak marah... saya jugak tak akan mengalah..."
"Abang rasa nak cakap kasar dengan saya... saya juga tak akan berlembut..."
"Abang bentuk diri saya macam ni..."


"Abang mungkin menyesal kawin dengan saya... bukan kawin dengan Azila... yang lembut... yang cantik... dan paling penting yang abang cinta sayang sangat..."
"Saya pun menyesal kerana tidak tahu abang ada yang lain sebelum kita kawin... kalau saya tahu... saya pun tak akan teruskan..."
"Dan ada perasaan ni sampai sekarang... rasa tak disayang... saya tak tahu kenapa abang nak teruskan perkahwinan dengan saya... tanpa dapat sayang saya ?"
"Hmmm.... melihat wajah benci abang pada saya... buat saya rasa menyesal tak tahu abang ada Azila masa kita nak kawin dulu..."


Saya tidak tahu, bagaimana nak menerima suami semula. Adakah ini tandanya hati saya telah tiada padanya ? Saya berbelah bagi bila dia minta tolong.

Saya cuma selesaikan kerja kerja rutin saya di rumah.  Masih mengemas, membasuh, masih memasak... dan juga masih menyediakan pakaian kerja seharian dia.

Masih membantu disaat dia perlukan.

Agaknya ... usia perkahwinan hampir 20 tahun ini tidak menjamin apa apa kah ?

Kenapa saya banyak melihat kekurangan suami ? Kenapa banyak sangat lintasan keburukan dia berbanding kelebihan dia ?

Bukankah dia suami saya ?  Orang yang saya terima dulu dengan janji untuk jadikan diri saya isteri terbaik baginya ?  Dengan janji untuk sama sama susah dan senang dengannya ?  Kenapa saya cepat mengalah !

Duhai hati... yang telah kering... dengan apa lagi nak di siram ? Tidak cukupkah lagi embun yang menitis dipagi hari ? Mahu hujan lebat kah ? Nanti banjir... melimpahinya di pipi sendiri...  Cukuplah sekadar embun sejuk... biarpun setitis dua... tak cukup untuk menyuburkan rasa... tapi... cukup untuk menyejukkan hati...

Hmmm....






No comments:

Post a Comment