Search This Blog

Sunday, June 11, 2017

Kenangan waktu kecil...

Salam,

Saja nak bercerita tentang kenangan waktu kecil.

Ada waktu waktu tertentu, saya rasa macam tiada adik beradik dalam kenangan tu.  Tiada Kak Mar, tiada Chik, tiada Pak Tam dan juga Pak Su.  Kak Ani dan Pok De rasanya memang tentu tentu tak ada sebab jarak mereka jauh dengan saya. Tak tahu kenapa.

Waktu saya dan mak menanam di belakang rumah, mereka tiada.Tanam kacang, timun dan beberapa jenis tanaman lagi. Saya dan mak mencari kayu ranting untuk dijadikan para pokok kacang dan timun.

Mak ajar saya, tanam kacang, letakkan 3 biji satu lubang, dan ajar bagaimana nak tabur baja kelapa sawit yang sangat panas tu.  Jika salah tabur, anak pokok akan mati.

Mak ajar menyemai pokok timun dalam pelepah pisang yang dibelah.  Siram dan simpan di bawah katil.  Selepas beberapa hari, anak pokok boleh dipindahkan ke tanah.  Juga sama seperti kacang, di tanam 3 anak pokok untuk satu lubang.

Setiap hari, kami perlu siram menggunakan air dari perigi yang tidak pernah kering di belakang rumah.  Rasanya waktu menyiram ini kami bergilir adik beradik.  Mungkin sebab itu tiada kenangan kami bersama buat kerja dengan mak kut.

Mak juga menanam padi belakang rumah.  Ramai jiran menanam.  Saya juga ikut, tetapi saya memang takut dengan pacat serta lintah.  Tuhan saja yang tahu betapa saya geli dengan makhluk dua ekor tu.  Walaupun saya ada kenangan dengan mak menanam menggunakan kuku kambing, menghalau burung dan lain lain, tetapi kenapa Chik tidak wujud ?

Ke mana Mok ChIk masa ni ? Kemana Rohati Mamat yer ?

Dengan mak saya buat reban ayam... dah tentu tentu adik beradik lain tak ada.  Tetapi kenapa mereka tak ada dalam kenangan saya ? Saya tidak pasti.

Adakah semuanya mimpi ?  Hmmm...

Begitu juga bila puasa, saya akan berada di dapur tolong mak.  Mungkin sekadar sembang dan bertanya kut.  Tergelak gelak saya dengar ayah mengusik mak, bila mak masak kuih puteri mandi.  Ayah akan ejek mak... katanya kuih KEPEK HIDUNG macam hidung mak yang pesek itu.  HAHAHAHA...  (sebab tu saya tak tahu kuih puteri mandi, rupanya arwah ayah dan mak panggil namanya lain)

Kata adik beradik saya yang dewasa waktu itu, Kak Ani dan Kak Mbong, ayah saya sangat garang.  Tapi, untuk peringkat saya dan ke bawah atau mungkin peringkat Kak Mar dan ke bawah, ayah dah boleh bergurau.  Tidak lagi garang.  Cuma mungkin ayah ni jenis senang mendengar hasutan / cerita orang yang kekadang fitnah, dan tanpa usul periksa akan merotan anak anak... mungkin juga.  Entah la... Maafkan saja mereka, ada yang dah tak ada pun.  Kalau yang masih ada, rasanya memang dia jenis kurang semangkuk... jadi, kita maafkan juga dia.

Saya kurang pandai melukis... jadi jangan minta saya lukis cerita ini.

Saya tak tahu kenapa banyak kenangan mengimbau.  Teringat pada arwah ayah yang hampir 10 tahun pergi agaknya. Arwah ayah tak masuk dalam mimpi tahun ini.  Biasanya ada juga masuk sesekali.

Semoga arwah ayah saya tenang di sana...

No comments:

Post a Comment